Jumat, 07 Februari 2014

Gunung Merbabu 3142 mdpl :)

Beli tiket udah dari bulan November
Sempet ngajakin Jundi, Adhrid, Abet, Chandra, dan temen" SMA lain hahaha
Karena kuota, cuman Adhrid sama Jundi yang sedari awal udah didaftarin yang akhirnya ikut
Mereka jadi ikutan juga dengan berbagai kerempongan
Si Jundi sempet gak dapet ijin lah, si Adhrid yang tetiba ada jadwal pekan kolokium lah
ah ya, Dinna juga sempet galau gegara part time
aku pun, seminggu terakhir sebelum pergi sempet bimbang mutusin buat pergi
ijin belom dapet, penelitian lagi running, data belom lengkap, belum lagi harapan" yang selalu disampein orangtua setiap nelpon
akhirnya, H-1 keberangkatan beraniin diri minta ijin buat ninggalin penelitian selama seminggu
dan entah kenapa dikasih ijin!!! :')
padahal udah pasrah kalopun gak diijinin
aiiihh~ emang ayah sama ummi isdebes
pas ditanyain udah sering latian fisik belom? aku jawab sekenanya~ udah mi, latian lari, lari dari kenyataan
hahahah

pecel lele juga gak kalah galau
karena pemberitaan dari awal januari selalu negatif tentang merbabu dan gunung" lain
temen" pendaki di berbagai tempat banyak yang dapet musibah
merbabu selalu badai, ditutup jalur pendakiannya, dan sebagainya
H-2 keberangkatan sempet ngomongin masalah perubahan rencana dari ndaki merbabu jadi camping ceria di daerah gunung kidul
rrrrr, aku langsung gak setuju
mendingan kita nyoba terus gagal daripada dari awal udah nyerah hahaha
akhirnya diputusin untuk tetap Merbabu, kalo gak memungkinkan summit, baru pindah haluan :D

30 Januari 2014
Bangun kesiangan, langsung angkat telpon dari Jundi
Pagi ini kita janjian belanja sayur buat logistik ndaki
Buru" genti baju, buka pintu kosan, terus nyengir sambil bilang 'gak boleh marah' ke Adhrid sama Jundi yang ternyata udah nungguin haha
Habis akunya mandi muka dan gigi, kita langsung cus beli sayur buat menu pecel sama capcay di Merbabu nanti
ini sekali"nya aku ikutan rempong ngurusin sayur setelah pendakian di gede, pangrango, sama papandayan yang dengan selownya aku gak usah mikirin yang beginian :p
Setelah semua kebeli, dan setelah sarapan lontong padang yang maknyus, kita misah ke kosan masing" ditemani hujan yang tetiba datang

jam" sebelas, aku mesti melipir dulu nemuin petani responden terakhir untuk ambil data
beres jam 2an, dan pulang hujan"an lagi hahaha
abis ashar, jam 4 kumpul sama Adhrid Jundi di pangkot, dan bismillah pergi :)
Kena macet yang bikin kaki kesemutan (selama di angkot mesti mangku kerir), dan akhirnya sampe stasiun Bogor jam 6 sore kurang" dikit~
Langsung ngereta tujuan Jakarta Kota, turun di Gondangdia
Foto klak klik, terus naksi ke Stasiun Senen, sampe jam 8an
Baru ada Dinna disana, dan gak lama Argo dateng
Mas Adit yang megang semua tiket kita ternyata masih di Jatinegara, nungguin kereta yang gak kunjung dateng~ yaudah, melipir dulu ke nasi goreng sambil nungguin :D
Beres makan, ketemu Mas Rendy, nungguin mas Rendy makan, baru masuk ke Senen lagi
Dan ternyata sudah kompliiittt :3
Kita masuk stasiun, solat Maghrib sama Isya, terus buru" masuk gerbong
Kereta berangkat jam 22.15 menuju semaraaaangggg :D

Aku duduk bertiga sama Dinna sama mas Ren
Didepan kita duduk Mas Dino, Mas Adit, sama Mas Ojan (selanjutnya mas ren dan mas ojan akan dipanggil OM, iya OM!!!) hahah
Selama perjalanan, mereka ngobrol pake bahasa jawa, kebanyakan ngomongin kerjaan
kadang, aku alih profesi jadi penerjemah buat Dinna,
tapi setelah satu jam begitu, kita memutuskan buat pindah tempat duduk, biar bareng sama Adhrid Jundi~ habisan udah prepare kartu remi dari awal :p
Main 41, main poker~ sama Kak Bengbeng sama Mba Cici juga
Main sampe bosen, dan akhirnya boboooo

31 Januari 2014
Sampe di Stasiun Poncol mendekati jam 6 pagi, setelah semaleman tidur dengan ganti" gaya sampe mati gaya
Subuhan bareng, terus ngaso" dan foto" bentar
Keluar stasiun, makaaaan, terus naik Bis Terboyo ke Terminal
naik bis tujuan Salatiga
sepanjang jalan disuguhin video dangdut pantura -,-"
sampe mendekati jam 11 siang di Terminal Salatiga, kenalan sama Fita, sama Rangga
Terus pindah ke mobil pick up menuju basecamp pendakian via cunthel :)
Setelah cowocowo beres solat jumat, ternyata Mba Dwi dkk yang berangkat naik bis belum sampe juga
Pendakian ditunda sampe mbak" pada dateng~ dan akhirnya kita baru ndaki mendekati jam 4 sore
Mas Adit, Mas Dino, Om Rendy, Om Ojan, Kak Bengbeng, Adhrid, Jundi, Rangga, Argo, Fita, Dinna, Mbak Dwi, Mbak Wulan, Mbak Tanti, Aku~

Langit udah rada mendung, kadang air netes" dari langit
Tap tap tap tap
Mulai napak ber15, walaupun yang fix awalnya 22 :p
Perjalanannya mirip kaya pas ndaki gunung gede via gunung putri deh
lewat rumah" penduduk dulu, lewat lahan pertanian dulu, baru masuk hutan" yang nanjaknya lumayan, tapi gak banyak akar" pohon di jalurnya
pas langit mulai gelap, sekitar jam 6 kayaknya, hujan mulai keroyokan~ rain coat dipake, headlamp dinyalain
Mbak Wulan mulai rada keliyengan, jadi kadang kita berenti biar si embaknya pulih dulu
Makin gelap, hujan makin deres~
lewat dari jam 7, hujan mulai ngajakin angin buat ikut meriahin perjalanan kita
angin was wus, pohon di kanan kiri ikutan gerak senada sama angin
bikin simponi suara yang lumayan creepy hehe :p
mendekati jam 8, sampe di pos 2, kalo gak salah 2200 mdpl
hujan deresnya udah oke banget, ditambah angin kenceng yang gak kalah oke
udah ada sekitar 5 tenda yang nancep disitu
Mbak Wulan langsung kita titipin di salah satu tenda, biar dapet minuman anget, biar keliyengannya rada ilang
cowocowo cari informasi, pos 3 jaraknya berapa lama, jalurnya lewat mana, dan sebagainya
akhirnya diputusin buat gak ngelanjutin perjalanan, terlalu beresiko
ngecamp di pos 2, walaupun lokasi yang datar dan pas buat ndiriin tenda cuman tinggal secuil~
cowocowo pada tereak"an ngebangun tenda
cewecewe nyempil nebeng di tenda orang sambil ngebantu dikit" kalo dipanggil
setelah 2 tenda berdiri, aku, dinna, sama fita langsung melipir kesana, ganti baju dan sebagainya
terus, sama mas adit aku dipindahin, disuruh ke tenda mbak dwi dkk
masuk tenda mbak wi langsung speecheless
inner tenda belom dipasang, alasnya masih tanah becek, dan didalemnya bukan cuman ada mbak wi, mbak tanti, sama mbak wulan~ tapi juga ada adhrid sama jundi
okeeeyyy, bakal ber6 setenda hahah
inget banget apa yang mbak wi bilang waktu itu~ 'kamu ada ide is?'

akhirnya kita mulai rempong"an ditenda
semua kerir dikumpulin di bagian depan, inner dipasang, dan satu persatu masuk kedalem sambil oper matras, oper sleeping bag
gak tau deh gimana deskripsiinnya
walaupun super rempong dan gak nyaman, entah kenapa seruuuuuu >o<
camping ceria berubah jadi camping darurat hihi :p
aku sempet ngasih ide buat melipir ke tenda lain, nanyain kondisi mereka, siapa tau ada yang masih lowong
tapi semuanya udah pada mengkerut kedinginan, dan pengen cepet" istirahat
Yaudah, setelah berkali kali ubah formasi menyesuaikan kondisi tenda yang gak ditempat datar, dan ada bagian yang menonjol karena akar pohon
Tapi akhirnya tetep bisa bobo, walaupun sering bangun gegara suara badai, atau gegara kesemutan, atau gegara ketetesan rembesan air hahaha

1 Februari 2014
jam setengah 6 bangun~ kebelet!
ngajadin mbak tanti buat nyari spot
kita turun agak jauh dari lokasi ngecamp, biar aman hahaha
pas balik lagi ke pos 2, yang lain udah pada bangun dan mulai klak klik
ikutan narsiiisssss :D
Jundi dibangunin gakmau -,-"
oh iya, disini nemu kenyataan kalo ada yang setenda cuman bertiga, bahkan argo cuman sendirian
hiks banget kita hahaha
inget banget omongan adhrid~
kita udah jarang jalan" bertiga, sekalinya jalan komplit lagi malah sempit"an di tenda"
yeaaaaah, kapan lagi :'D

sempet ambil suara mau lanjutin perjalanan atau gak
tapi gegara pendaki lain yang sempet ndaki lebih tinggi bilang kalo diatas anginnya lebih serem, dan cuaca atas sama bawah bener" beda, akhirnya kita gak ambil resiko
diputusin buat turun dan ngaso di basecamp sambil mutusin tujuan perjalanan berikutnya~
Jundi sempet"nya ketinggalan hape, dan balik lagi keatas, untungnya hapeya ketemu hahaha

Di basecamp, kita nemuin 3 alternatif
lanjut ke gunung api purba, ngecamp ceria di parangtritis, atau cari homestay
cuman aku sama mas adit yang semangat ke gunung api purba
yang lainnya pada gak mau ndaki lagi
udah keabisan baju soalnya, jundi adhrid dinna pun -.-"
akhirnya, suara terbanyak jatuh di homestay murah
Di perjalanan, sempet ada miskom, dan akhirnya tujuan pindah ke homestay di sekitar parangtritis
Sampe jam 8an malem, kita masak logistik di balkon penginapan :p
Habis makan, melipir ngeliat suasana malam parangtritis, sampe akhirnya hujan dateng memaksa kita buat balik ke penginapan

2 Februari 2014
Bangun, sholat, melipir ke pantaaaaaaiiiiiii :)
jam 6an pagi, dan pantai udah ruameee
gak ngebayangin kalo semalem jadi bikin tenda di pinggir pantai, bangun" pasti ngeZONK hahah
Narsis bertiga sama Dinna sama Kak Bengbeng
Sampe hujan deres, dan perut laper, baru melipir pulang
Mampir beli 'kecoa laut' dulu :p

Sampe penginapan, yang lain udah start masak
sambil masak sambil giliran mandi
jam 10 mesti check out soalnyaaaa
Habis makan yummy, cucicuci, dan beres", carter bis sejenis kopaja buat cuuus ke stasiun lempuyangan
Sampe lempuyangan urus tiket, dan jalan kaki rame" ke malioboro :D
Disini ketemu Abet, Lebong, sama Median
Mereka jemput aku sama jundi buat jalan"men dijogja beberapa hari kedepan :)
Balik ke stasiun lempuyangannya jalan kaki lagi
sempet melipir beli makan minum, padahal mas Adit udah ribut nyuruh balik
keretanya udah sampe soalnya haha :p

Daaaannn, akhirnya kita berpisah dengan buruburu kelokasi masing" selanjutnya
Absurd deh perjalanan kali ini, hahaha
Tapi teter syeruuuuuuuu
Kapan" main bareng lagi yak Pecel Lele :D


Stasiun Gondangdia

jalur pendakian (lupa di rotate)

Main remi di basecamp (nungguin yang naik bis)

Sebelum ndaki :D

Diperjalanan
nyunyunyunyuuu :3

US !!!
View POS 2
Tenda umpel"an di pos 2
masaaaaakk
uwuwuwuuuuw :*
Bareng PAK RT perjalanan
Salam badai MERBABU :)
pecel :9
Sebelum turun :)
sebelum ke Parangtritis
Pemandangan dari homestay
Malemmalem ke Parangtritis
Parangtritis
Neduh di Parangtritis
malioborooooww
Misah di Lempuyangan
Rencana A emang kece
Tapi lebih kece kalo kita bisa bikin rencana B, C, D, E dan seterusnya jauh lebih menyenangkan dari Rencana A :D
Pecel Lele? BEBAS POLIO woyooooooo!!! :)


2 komentar:

Afrizal Ramadhan mengatakan...

seru sih, cuma kurang asyik ga ada aku. ha ha

Istiqomah Nurfitri mengatakan...

Fokus aja maaaaas, ditunggu undangnnya :D

Posting Komentar